This is default featured slide 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured slide 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Sabtu, 07 Mei 2016

Septic Tank




SEPTIC TANK








TITA KHAIRANI
082001500057
TEKNIK LINGKUNGAN









Trisakti University
Jalan Kyai Tapa No. 1 Grogol, Jakarta Barat, Indonesia
Phone: (62-21) 566 3232 | Fax: (62-21) 564 4270
SEPTIC TANK

Deskripsi
1. Pengertian Septic Tank

Septic Tank atau sering disebut sebagai tangki septik adalah bangunan suatu kolam atau bak bersekat-sekat sehingga terbagi-bagi dalam beberapa ruang pengolah dan pengurai kotoran tinja manusia cara setempat (onsite) dengan menggunakan bantuan bakteri. Tangki ini dibuat kedap air sehingga air dalam tangki septik tidak dapat meresap ke dalam tanah dan akan mengalir keluar melalui saluran yang disediakan. Septic tank (dengan disertai bidang resapan) merupakan salah satu bentuk pengolahan limbah setempat yang umum digunakan di Indonesia dan direkomendasikan sebagai pilihan teknologi yang relatif aman apabila memenuhi persyaratan tertentu.
Kerja bakteri dalam melakukan pengolahan limbah yang memadai dalam tangki septik sangat bergantung pada pengoperasian dan perawatan yang benar yang dilakukan oleh rumah tangga bersangkutan. Mengingat pentingnya peran bakteri tersebut maka perlu dihindari masuknya bahan-bahan yang berbahaya bagi keberadaan bakteri ke dalam septic tank. Bahan-bahan itu di antaranya adalah pemutih pakaian, bahan-bahan kimia, cat, maupun deterjen.

Tangki septik berguna untuk pembuangan kotoran, tinja, dan sebagainya, yang tidak boleh disalurkan ke saluran pembuangan umum karena kekotorannya, dimaksudkan untuk menjaga kesehatan dan kebersihan lingkungan. Dalam tangki septik, air pembuangan dan bahan padat yang ikut diberi kesempatan membusuk dan musnah secara alamiah. Air yang keluar karena berlebih dibuang ke sumur septik yang dapat meneruskannya ke air tanah tanpa mengganggu kebersihan air tanah. Jika tidak diguyur dengan obat pembasmi renik, untuk jangka waktu lama, tangki septik tidak perlu dikuras.
Tangki septik digunakan untuk mengolah limbah cair rumah tangga skala individual. Tangki septik terdiri dari bak pengendap, ditambah dengan suatu filter yang diisi kerikil atau pecahan batu untuk menguraikan limbah. Penguraian zat organik dalam limbah cair atau tinja dilakukan oleh bakteri anaerobik. Bak pengendap biasanya terdiri dari dua ruangang, yang pertama berfungsi sebagai bak pengendap pertama, pengurai lumpur (sludge digestion) dan penampung lumpur. Sedangkan ruang kedua berfungsi sebagai pengendap kedua dan penampung lumpur yang tidak terendapkan di ruang pertama dan luapan iar dari bak pengendap dialirkan ke media filter dengan arah aliran dari bawah ke atas
Pembuatan tangki septik berfungsi untuk mencegah timbulnya penyakit perut menular sepert tifuskoleradisentri dan sebagainya, yang menyebar melalui tinja/feses atau kotoran manusia. Karenanya, pengelolaan kotoran tersebut harus dilakukan secara baik dan berencana, agar hasilnya tidak berpengaruh negatif terhadap kesehatan, kebersihan dan estetika lingkungan.
2. Fungsi Septic Tank
-  Sebagai penampungan air limbah & proses penghancuran kotoran - kotoran yang masuk, air limbah ini akan mengalir ke rembesan/ sumur peresapan yang jaraknya tidak jauh dari septictank, begitu juga penempatan septictank tidak terlalu jauh dari WC (water closet) 

-  Hubungan septictank dan rembesan, berupa pipa paralon yang diujungnya diberi lubang – lubang agar aliran air limbah dapat merata pada lubang rembesannya. 

-  Tidak semua saluran air kotor dialirkan ke arah bak septictank, jadi aliran air limbah yang masuk ke septictank hanya dari WC saja.

3. Kriteria Desain






· bahan bangunan harus kuat.
· tahan terhadap asam dan kedap air.
· bahan penutup dan pipa penyalur air limbah adalah batu kali, bata merah, batako, beton bertulang, beton tanpa tulang, PVC, keramik, plat besi, plastik dan besi.
· pipa penyalur air limbah dari PVC, keramik atau beton yang berada diluar bangunan harus kedap air, kemiringan minimum 2 %, belokan yang lebih besar dari 45 % dipasang clean out atau pengontrol pipa. Hindari  belokan 90 %, yaitu dengan dua kali belokan atau memakai bak kontrol (cara untuk menghitung kemiringan, misal panjang saluran 4m, maka sudut kemiringan saluran, 4m x 2% = 0,08 m atau 8 cm).
· bentuk dan ukuran tangki septik disesuaikan dengan jumlah pemakai (Q) serta  waktu pengurasan.
· dilengkapi dengan pipa aliran masuk dan keluar, pipa aliran masuk dan keluar dapat berupa sambungan T atau sekat.
· adanya pipa ventilasi udara  dengan diameter 50 mm (2″) dan tinggi minimal 25 cm dari permukaan tanah.
· tersedianya lubang pemeriksa untuk keperluan pengurasan dan keperluan lainnya.
· tangki dapat dibuat dengan dua ruang dengan panjang tangki ruang pertama 2/3 bagian dan ruang kedua 1/3 bagian.
· jarak tangki septik dan bidang resapan ke bangunan = 1,5 m, ke sumur air bersih = 10 m dan sumur resapan air hujan 5 m.
· tangki dengan bidang resapan lebih dari 1 jalur, perlu dilengkapi dengan kotak distribusi.
· pipa aliran keluar harus ditekan (5 – 10 ) cm lebih rendah dari pipa aliran masuk , kemudian di salurkan ke suatu bidang resapan.

Jarak Tangki Septik dan Bidang Resapan
Agar buangan (kotoran) yang dialirkan mengalami proses demineralisasi, proses penguraian suatu senyawa organik sehingga hasil penguraiannya tidak lagi menimbulkan efek yang merugikan, terutama bagi lingkungan secara baik, maka tangki septic  perlu dilengkapi dengan sumur resapan. Berikut adalah tabel jarak tangki septic serta bidang/sumur resapan dengan suatu unit tertentu:






Kesalahan dalam Perancangan Tangki Septik
Seringkali tangki septic tidak bisa berfungsi secara maksimal karena ada beberapa kekeliruan pada saat proses perancangan dan pembuatan. Berikut beberapa kekeliruan yang sering terjadi dalam perancangan tangki septic dan perlu mendapatkan perhatian
· penempatan pipa inlet sejajar dengan pipa outlet

· bagian dasar tangki rata
· pipa inlet lebih rendah dari pipa outlet


Pengolahan Limbah Cair Domestik



KATA PENGANTAR

Permasalahan limbah merupakan permasalahan yang mengikuti kegiatan masyarakat dan berdampak pada kehidupan masyarakat. Bahwa peningkatan limbah berbanding lurus dengan konsumsi masyarakat berbanding lurus dengan peningkatan kesejahteraan. Oleh karena itu, permasalahan limbah tidak bisa diabaikan begitu saja. Dalam kehidupan sehari-hari, setiap orang pasti bergulat dengan limbah rumah tangga, mulai dari limbah dapur sampai limbah aktivitas anggota keluarga, mulai mencuci, mandi, buang air besar, buang air kecil, dan sebagainya. Hampir setiap gerak aktivitas masyarakt selalu menghasilkan limbah. 

Produksi limbah rumah tangga yang tidak pernah berhenti ini seringkali tidak kita sadari, sehingga kita membuangnya begitu saja tanpa memperhatikan dampaknya. Limbah padat kita kumpulkan di bak sampah untuk kemudian dibuang ke tempat pembuangan sampah sementara (TPS). Sementara itu, limbah cairnya kita biarkan mengalir melalui selokan dan akhirnya meresap ke dalam tanah, dan mencemari tanah dan air dalam tanah. Dampak dari meresapnya air ke dalam tanah ini adalah terjadinya penurunan kualitas air dan timbullah masalah kekurangan air yang berkualitas, penyakit menular, dan lain-lain.

Oleh karena itu, perlu adanya pengolahan terhadap limbah cari domestik ini di setiap tempat agar dapat mengurangi pencemaran yang berlebihan.











DAFTAR ISI


KATA PENGANTAR                                                                                                                                                                                    i
DAFTAR ISI                                                                                                                                                                                                  ii

BAB I                                                                                                                                                                                                                         1
Pengolahan Limbah Cair Domestik                                                                                                                                        1
Biorotasi                                                                                                                                                                                                                      2
Biotour                                                                                                                                                                                                                                    2
Meralis                                                                                                                                                                                                                                    2
Merotek                                                                                                                                                                                                                                   2
IPA Mobile                                                                                                                                                                                                                  3
Biority                                                                                                                                                                                                                         3
Ecotech Garden                                                                                                                                                                                                          3



















Bab I
Pengolahan Limbah Cair Domestik

Limbah cair rumah tangga biasanya dihasilkan dari kegiatan mandi, cuci, kakus, memasak, maupun kegiatan-kegiatan rumah tangga lainnya. Limbah cair rumah tangga ini juga sering disebut dengan limbah domestik. Sebagai cirikhas dari limbah ini adalah mempunyai karakteristik kaya akan zat organik disamping adanya zat padat.
Debit limbah cair rumah tangga yang dihasilkan akan berbeda untuk masing-masing keluarga, namun demikian yang biasa digunakan sebagai dasar perencanaan proses pengolahan adalah jumlah anggota keluarga.
Limbah cair (Grey Water) merupakan limbah rumah tangga non kakus, yaitu buangan yang berasal dari kamar mandi, dapur (mengandung sisa makanan), dan tempat cuci. Limbah cair ini biasanya menggenang sebelum mengalir, sehingga tempat di sekitarnya menjadi bau, kotor, sarang kuman, dan kumuh. Akan banyak lalat dan nyamuk yang bersarang di genangan air kotor yang lama-lama akan menjadikan tempat di sekitarnya berlumut, menghitam, dan bau. Bau tersebut disebabkan oleh adanya proses dekomposisi zat organik yang memerlukan oksigen terlarut, sehingga dapat menurunkan kandungan oksigen terlarut dalam air limbah, ditandai oleh warna air limbah kehitaman, berbusa, dan berbau busuk. 
Aliran Limbah Cair (doc. Pribadi, Modif)

Dari fakta tersebut bisa dilihat bahwa, ketika kita tidak memperdulikan dampak limbah rumah tangga, maka limbah cair tersebt menjadi produk yang sangat merugikan bagi kita, keluarga kita, dan lingkungan kita, yang pada akhirnya merugikan kehidupan kita bersama, karena limbah cair yang dibiarkan meresap ke dalam tanah tersebut akhirnya akan mencemari air tanah. Sebagaimana disebutkan oleh Agenda 21 (1997) dan World Bank (2003) bahwa air limbah domestik yang dapat berpengaruh negatif bagi kualitas badan air yang berakibat pada terkontaminasinya air. Sebagaimana diketahui, kontaminasi air akibat aktivitas domestik masih relatif tinggi, sekitar 70-80%. Oleh karena itu, saatnya untuk mengatasi permasalahan terkait sanitasi dan kesehatan lingkungan pemukiman seta kualitas air bersih. 

Menghadapi permasalahan terkait produksi limbah cair dan dampaknya, maka perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi menjadi hal krusial yang harus dimanfaatkan sebagai solusi di bidang pengolahan limbah cair rumah tangga. Hal ini bisa dilakukan melalui pelaksanaan kajian-kajian dan penelitian empiris yang mengkaji lebih jauh mengenai sistem pengolahan limbah cair yang kemudian diimplementasikan dalam bentuk teknologi terapan. Teknologi pengolahan air limbah yang dipilih harus mampu meningkatkan kualitas air efluen secara kimiawi, fisik, dan bakterial. 

Pusat Penelitian dan Pengembangan Permukiman merilis beberapa teknologi pengolahan limbah cair antara lain: Biorotasi (berupa instalasi pengolahan air limbah), Biotour (instalasi daur ulang limbah), Meralis (instalasi pengolahan air limbah sistem kompak), Merotek (instalasi pengolahan air siap minum, IPA Mobile (instalasi pengolahan air dengan sistem yang portable), Biority, dan Ekotech Garden (EGA) atau taman sanitasi

Biorotasi

Biorotasi adalah instalasi pengolahan air limbah rumah tangga (non kakus) yang terdiri dari sistem biofilter dan taman sanita dengan re-sirkulasi yang dapat menghasilkan air olahan yang dapat digunakan kembali untuk kebutuhan umum gedung. Biofilter merupakan bagian dari sistem perlakuan (treatment) terhadap air secara biologis, dimana sistem yang lain menggunakan cara fisika dan kimiawi.

Biotour 
Biotour merupakan rangkaian unit pengolahan air limbah rumah tangga untuk menghasilkan air daur ulang dengan kualitas baik untuk kebutuhan rumah tangga. 

Meralis
Meralis adalah reaktor kompak dengan sistem lumpur aktif dan filtrasi membran ultrafiltrasi airlift. 

Merotek
Merotek adalah sistem yang mirip namun menggunakan membran RO tekanan rendah untuk air siap minum. 


IPA Mobile
IPA Mobile merupakan teknologi pengolahan air baku dengan sistem portable yang cocok untuk daerah rawan air atau rawan bencana. 

Biority
Biority merupakan kependekan dari Biologically Purity. Sistem ini terbukti memenuhi persyaratan Peraturan Menteri KLH No. 112 Tahun 2003 tentang standar kualitas air limbah rumah tangga. Biority® dapat diaplikasikan untuk perumahan, hotel, pusat perbelanjaaan, dan lain-lain, baik secara individual maupun komunal. Pusat Penelitian dan Pengembangan Permukiman menemukan sistem tangki septik bermedia kontak yang ditujukan untuk meningkatkan kualitas lingkungan dan mempercepat pembangunan perumahan karena mampu diproduksi secara masal. 



Biority (sumber: Balitbang PU)
Inti dari sistem tanki septik tersebut terletak pada media kontak technocell yang bermanfaat bagi mikroorganisme untuk tumbuh dan berkembang. Mikroorganisme tersebut mempercepat penguraian tinja sehingga ruang lumpur menjadi tidak cepat penuh sehingga umur pakai tanki septik menjadi lebih panjang dan pengurasan yang lebih jarang. Sistem ini memiliki kemampuan untuk mengolah air limbah rumah tangga dengan mereduksi COD, BOD, dan TSS sampai 75%. Keunggulan dari Biority, di antaranya: 
1.      Tanpa memerlukan resapan dan ramah lingkungan 
2.      Pemasangan mudah dan cepat 
3.      Hemat ruang 
4.      Material yang tahan korosi 
5.      Air buangan yang dapat langsung dialirkan ke drainase umum.
Ecotech Garden
Ecotech Garden (EGA) adalah salah satu teknologi alternatif pengolahan air selokan dengan menggunakan tanaman hias air. N & P cemar; BOD, COD, Detergent, Bakteri patogen, serta menghilangkan bau dan menjernihkan air. Beberapa jenis tanaman yang bisa ditanam di antaranya adalah Canna Aquatic, Typa sp, Thalia Dealbata, Cyperus Altemifolius, Pontederia Condata Arrouhead Sagita Japonica, Waterdop-Echinodorus Paleafolius.

Sumber: Balitbang PU 



Adapun, prinsip kerja EGA bisa dijelaskan sebagai berikut:

Gambar di atas bisa dijelaskan bahwa proses penyerapan unsur pencemar adalah: 
1.      BOD air limbah diturunkan melalui proses oksidasi dan reduksi (fermentasi aerobic) 
2.      Amonium (NH4N), dioksidasi oleh bakteri autotrop pada rizosphere menjadi nitrat dan kemudian nitrit, akhirnya pada kondisi anaerobik dirubah oleh bakteri fakultatif anaerobik pada tanah menjadi gas N2 
3.      Fosfat diikat oleh keloid Fe, Ca dan Al yang ada dalam tanah pada kondisi aerobik, oksidasi pada daerah rhizosphere juga dapat mengurangi keracunan tumbuhan akibat gas H2S dan juga mengurangi kadar Fe dan Mn dari limbah.
Dalam sistem kerja EGA ini, rizosphere (perakaran tanaman) mendapat penyaluran oksigen dari daun, sehingga populasi mikro organisme meningkat +/- 10-100 kali lebih banyak. Hal ini membantu penyerapan bahan cemar dari air limbah yang diolah.
Sementara itu, sistem kerja EGA dimulai dari pengaliran grey water ke EGA, dilakukan dengan cara memasang bendung di selokan, sehingga air dapat dibelokkan ke EGA. Sistem EGA tersebut dapat dibangun di halaman rumah, atau taman taman yang ada di kompleks perumahan atau di bagian atas suatu situ atau danau alami. EGA akan menyaring unsur unsur hara (pupuk) yang terkandung di dalam air, dan unsur bahan pencemar air lainnya. Unsur pupuk digunakan oleh tanaman untuk bertumbuh, sedangkan unsur pencemar, disaring oleh akar dan media penahan tanaman. Air yang keluar dari EGA (sudah disaring secara biologis), dapat dialirkan kembali ke selokan dibagian hilir bendung, atau dialirkan ke waduk, dan sumber sumber air lainnya. Karena bahan cemaran dalam air sudah berkurang, maka kualitas air yang dikembalikan ke selokan atau ke badan badan air lainnya, sudah lebih baik dari kualitas air sebelum melalui EGA. 

Sumber: Balitbang PU 
1.      Menambah estetika lingkungan permukiman yang nyaman.EGA berperan menjaga kelestarian sumber sumber air, seraya meningkatkan estetika lingkungan, dan bahkan memberikan tambahan pendapatan bagi pengelolanya. 
2.      Mengurangi pencemaran sungai, karena zat-zat pencemar seperti BOD, Total-N dan Total-P diserap oleh tanaman. 
3.      Dapat menurunkan bau, dengan indikator dari penurunan kadar Amonia sebesar 50 % (semula 10,50 mg/L turun di outlet EGA menjadi 5,3 mg/L) sedangkan kriteria limbah domestik berbau minimal 6 mg.
4.      Tidak memerlukan biaya operasional yang mahal karena pengaliran air kotor menggunakan gaya gravitasi, bukan dengan pompa atau pipa. 
5.      Dapat menambah pendapatan dari penjualan bibit bunga yang dihasilkan, yaitu ±Rp.219.000 per tahun,atau Rp.106.000,-per m2, walau harga cenderung menurun bila ada jenis tanaman hias baru. Ada baiknya dihitung dalam persen terhadap pendapatan kepala keluarga. 
6.      Air sisa olahan dapat digunakan kembali, salah satunya untuk mengairi kolam ikan. 
Ecotech Garden (sumber: Balitbabg PU)
Meskipun memiliki kelebihan, implementasi EGA perlu memperhatikan aliran masuk (inlet), karena teknologi bangunan peninggi air, menjadi tempat berkumpulnya sampah.Bagian ini harus dibuat agar aliran air mengalir secara terus menerus, sehingga tidak menjadi sarang nyamuk dan menghitam, serta menimbulkan bau. Hanya saja hal itu bisa diatasi, karena dengan adanya habitat tanaman air maka akan muncul ekosistem di sekitar taman air tersebut seperti ikan, katak, dan capung yang akan melahap nyamuk dan jentik-jentiknya.

Uraian di atas bisa didimpulkan bahwa pengolahan limbah cair dengan teknologi yang tepat yang didasarkan pada ilmu pengetahuan akan mampu mengubah lingkungan yang bau, kotor, sarang kuman, dan kumuh (Bakorsakumkum) menjadi lingkungan yang asri, sehat dan hijau (ASEHI).